Ridwan Kamil Minta Dakwah di Masjid Jangan Terlalu Keras

Wali Kota Bandung Ridwan Kamil berharap semua masjid di wilayahnya jauh dari ceramah yang menyebarkan kebencian. 

"Dakwah di masjid sifatnya harus ramah, merangkul, menghindari dakwah terlalu keras," kata Ridwan Kamil di Pendopo Kota Bandung, kemarin.
        
Emil, sapaan akrabnya, mengatakan, ingin ceramah-ceramah yang disampaikan oleh penceramah berisi tentang kedamaian, persaudaraan, sikap saling mengasihi bukan saling menjatuhkan dan berburuk sangka. 


"Dakwah yang lebih merangkul bukan memukul, menebar rasa cinta bukan menebar rasa benci, kemudian mengisi muamalahnya hubungan dengan masyarakatnya berbaik sangka, bukan berburuk sangka," katanya.
        
Menurutnya, program Maghrib Mengaji dan Subuh Berjamaah yang digagas Pemerintah Kota Bandung salah satu tujuannya untuk menitipkan pesan-pesan damai, di samping meningkatkan nilai religiusitas. 

"Kami tenang Subuh Berjamaah dan Magrib Mengaji menjadi instrumen mendekatkan diri kepada religiusitas. Ujungnya menekan radikalisme," kata dia.
        
Sebelumnya, kata dia, sempat ada penceramah di beberapa mesjid di Kota Bandung yang berceramah dengan cara tidak mengandung unsur kedamaian, namun mampu diantisipasi oleh masyarakat sekitar. 

"Mampu diantisipasi sehingga tidak terjadi kekhawatiraan seperti yang kita bayangkan, karena RT/RW kompak dengan MUI," ujarnya.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Ridwan Kamil Minta Dakwah di Masjid Jangan Terlalu Keras