Singkong Vietnam Banjiri Indonesia, Jokowi Dianggap Khianati Petani

Memasuki bulan Ramadhan, rakyat Indonesia kembali dikejutkan dengan bertambahnya jumlah singkong yang diimpor dari Vietnam. Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah singkong impor yang memasuki Indonesia sejak April lalu mencapai 499,89 ribu ton. BPS mengungkapkan bahwa hal tersebut terjadi karena terjadi peningkatan permintaan bahan baku untuk olahan kudapan masyarakat. Terkait hal itu, pemerintahan Presiden Jokowi dianggap kurang memperhatikan petani dalam negeri karena membiarkan impor singkong merajalela.

Pemerintah menegaskan bahwa jalur impor singkong telah lama ditutup ke Indonesia. Pendapat tersebut diungkapkan oleh Menteri Perdagangan ‎(Mendag), Enggartiasto Lukita. Pihak Kementerian Perdagangan terkerjut ketika mendapati singkong Vietnam masuk dengan jumlah sangat besar ke Indonesia.


"Saya gak memberi izin, namun (impor) singkong itu jalan sendiri," ujarnya kepada media di kantor Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Jakarta pada Jumat (26/5).

Ia menegaskan bahwa singkong impor tersebut adalah untuk kebutuhan industri. Menurutnya, pabrik harus memasok singkong impor karena produksi dalam negeri sangatlah kurang.

"Saya tanya kenapa bisa mengimpor singkong, karena saya gak tahu. Ternyata untuk kebutuhan industri, pabrik gak bisa berhenti, sehingga harus impor," jelasnya.

Walaupun pihak pemerintah sudah mengetahui itu singkong impor tanpa izin, namun pemerintah dianggap lepas tangan karena tidak memberi sanksi tegas.

"Bagaimana kita kasih sanksi, itu kan masalah perdagangan bebas. Kalo nanti pakai izin malah dipersoalkan lagi, bapak banyak bgt mengeluarkan izin. Mau gimana lagi, impor akhirnya jalan sendiri, jadi bebas," kilahnya.

Kabar melejitnya jumlah singkong impor tersebut mendapat tentangan dari sejumlah netizen. Mereka menganggap pemerintah tidak lagi pro terhadap petaninya sendiri.

"Singkong aja harus Impor. Ini sungguh2 keterlaluan, Petani Singkong di Indonesia tidak ada harganya.....," ujar salah satu netizen bernama Adi Supriadi.

"Trs apa lagi yg import. Hhhh apa2 import. Pdhl negeri sendiri kaya," tulis Ratu Nya Alamsyah.

"Ngapa gak suruh petani nanam sendiri enak jaman suharto petani makmur," ungkap Mirnawati Noe.

"Singkong yg didlm negri aja sampai numpuk g laku2 harga murah banget perkilonya. Ini malah import dari luar negri. Apa g salah.? Atau ini hanya permainan cara untuk mengkorupsi uang pembelian," kritik Adhi Putra.

"Nasib petani singkong kita tentunya akan semakin menyedihkan. Mereka pasti bingung akan menjual kemana lagi singkongnya kalau pemerintah memberlakukan import singkong dari.Vietnam," kata Risma Jaya Zebua.

"Tidak heran bu.. Dan pada akhir nya petani mengalami kerugian dan enggak bertani atau berladang lagi.. Lambat laun lahan nya di jual karena tidak bisa menghidupi keluarga dan tidak ada modal membeli bibit nya. Lalu di beli oleh pengembang.. Asing. Dibangun perumahan elit atau pabrik.. TAPI BUKAN KITA PUNYA," jelas Surya Kelana.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Singkong Vietnam Banjiri Indonesia, Jokowi Dianggap Khianati Petani