Bawaslu DKI: Belum Apa-Apa, Leher Kami Sudah Dipegang

Ketua Badan Pengawas Pemilihan Umum Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta, Mimah Susanti mengatakan, anggotanya sering mendapatkan intimidasi dari oknum-oknum simpatisan atau pendukung pasangan calon di pilkada DKI Jakarta.

Menurut Mimah, hal itu kerap terjadi saat Bawaslu DKI memergoki oknum-oknum tertentu membagikan sejumlah barang kepada masyarakat.

"Belum apa-apa, baru kami tanya kemudian leher kami sudah dipegang," ungkap Mimah saat diskusi Pilkada Sehat dan Demokratis di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (15/4).


Mimah mengatakan, bahwa anak buahnya merasa tidak aman ketika berhadapan dengan oknum-oknum pendukung pasangan calon di lapangan. Adu argumen pun kerap terjadi. "Kami jadi tidak aman setiap kami protes terhadap kedua teman (tim sukses) ini jika memang kami menemukan dugaan yang kami anggap melenceng," katanya.

Sementara peneliti dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia Siti Zuhro mengatakan, jangan sampai terjadi ketidakpercayaan masyarakat Jakarta terhadap institusi penegak hukum. Dia mengimbau, untuk menghormati KPU, Bawaslu, maupun aparat penegak hukum.

"Institusi penegak hukum harus netral, profesional dan tidak berat sebelah," kata Siti di diskusi itu.

Dia mengatakan, jangan sampai ada asumsi penilaian negatif dan fitnah yang mendiskreditkan penegak hukum. "Inti demokrasi adalah mampu menunjukkan pilkada ini betul-betul ditopang landasan hukum yanv kuat," paparnya. [jpc]


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Bawaslu DKI: Belum Apa-Apa, Leher Kami Sudah Dipegang